Cara Budidaya Ikan Sidat di Kolam Terpal, Murah dan Menguntungkan

Cara Budidaya Ikan Sidat – Halo para ikan hias lovers…. pada artikel kali ini kami akan membahas salahs satu jenis ikan air tawar yang cukup populer dan banyak di cari. Ikan air tawar satu ini banyak di cari di Indonesia ataupun di luar  negeri. Ikan ini adalah ikan sidat.

Cara Budidaya Ikan Sidat di Kolam Terpal, Murah dan Menguntungkan

Pakah Anda masih asing dengan ikan jenis ini? Ikan sidat merupakan ikan air tawar yang masih sekeluarga dengan belut. Namun bedanya ikan ini dengan belut adalah tempat hidup dan ukuran dimana ikan sidat hidup di air tawar. Hal yang paling mendasar ikan sidat cenderung lebih besar sedangkan belut hidup di lelumpuran dengan ukuran badannya yang lebih kecil.

Untuk permintaan sendiri ikan sidat ini cukup tinggi di pasaran Indonesia dan juga luar negeri, terutama negara Jepang. Di negara sakura itu, ikan sidat adalah salah satu makanan favorit warganya dimana ikan ini dipanggang dan disantap bersama nasi putih hangat. Meskipun ikan sidat ini adalah makanan favorit, ketersediaan ikan ini di Jepang sangat terbatas, maka negara tersebut melakukan impor ikan sidat secara besar-besaran dari luar negeri, termasuk Indonesia.

Naaah…. Permintaan pasaran Indonesia semakin meningkat. Hal ini karena dengan banyaknya restoran Jepang yang dibuka di Indoensia sedangkan usaha budidaya ikan ini masih cukup kurang. Oleh karena itu, harga ikan ini di pasaran masih sangat tinggi, di kisaran Rp 300.000 hinga Rp 600.000 per kg.

Menarik bukan? Hal yang perlu Anda ketahu ada banyak cara untuk membudidayakan ikan ini dan salah satunya adalah dengan menggunakan kolam terpal.

Untuk Anda yang perah memelihara dan budidaya ikan air tawar pasti cukup paham.  Kolam terpal ini memiliki beberapa keunggulan, diantaranya:

  1. Hasil panen ikan tidak berbau tanah
  2. Kolam terpal mudah dibersihkan
  3. Biaya tidak besar
  4. Suhu air di kolam lebih stabil
  5. Proses panen lebih mudah
  6. Bisa dibuat di daerah dengan persediaan air yang kurang

Untuk Anda yang ingin budidaya ikan sidat. Ada hal yang perlu dipersiapkan untuk memulai budidaya ikan sidat ini. salah satu yang penting adalah kolam terpal, bibit ikan sidat, dan pakan yang sesuai.

Dalm artikel kali ini kami akan menjelaskan cara budidaya ikan sidat dengan kolam terpal namun Anda akan mendapatkan keuntungan yang sangat besar.  Menarik bukan? Untuk lebih jelasnya berikut cara budidaya ikan sidat di kolam terpal :

  1. Persiapan Kolam Terpal

Cara Budidaya Ikan Sidat  yang pertama adalah menyiapkan kolam terpal. Untuk pembuatan kolam terpal cukup mudah, hanya dengan ukuran ideal sekitar 2 x 7 x 0,7 meter.

Untuk membuat kolam terpal dimulai dengan memasangkan tiang yang kokoh di empat titik dan buat rangka kolam dari bahan kayu ataupun besi.

Lalu, buat pagar sisi kolam dengan kayu atau bambu dan beri alas dari bahan karpet atau sekam padi. Setelah itu, ikat terpal dengan kuat di masing-masing tiang untuk mencegah kebocoran dan persiapkan peralon untuk menjaga sirkulasi air yang baik saat melakukan budidaya.

Selain itu Pompa udara dengan 12 lubang juga diperlukan untuk menjaga kadar oksigen di kolam. Setelah kolam jadi, ada beberapa persiapan yang harus dilakukan sebelum memulai tahap awal budidaya.

Cara Budidaya Ikan Sidat di Kolam Terpal, Murah dan Menguntungkan

 Kolam harus dibersihkan terlebih dahulu dan dijemur sampai kering dan bisa mematikan bibit penyakit. Setelah itu diisi air terlebih dahulu dan dibiarkan selama 2 hari untuk menyesuaikan suhu dan pH air di kolam.

Hal ini sangat penting karena lingkungan air kolam juga sangat penting supaya hasil budidaya ikan menjadi sukses. Kondisi air yang baik untuk ikan  sidat adalah sebagai berikut:

  • Suhu air antara 29 – 30 derajat celcius dimana untuk benih hanya diperlukan 29 derajat celcius.
  • Kadar oksigen di air sekitar ½ sampai 2 ½ ppm.
  • Tingkat keasaman air sebesat pH 7 sampai 8.
  • Salinitas atau kadar garam di air antara 6 hingga 7 ppt.

2.    Pendederan Benih Ikan Sidat

Cara Budidaya Ikan Sidat berikutnya tahap pendederan, benih ikan sidat yang berukuran 0,17 gram diberikan waktu untuk beradaptasi dengan kondisi buatan di kolam dan mampu konsumsi makanan buatan. Bentuk benih ikan ini mirip dengan ikan sidat dewasa, namun lebih kecil dengan warna transparan, disebut juga dengan glass eel.

Naah dalam proses penebaran benih ikan, harus dilakukan secepat mungkin untuk mengurangi tingkat stress para benih dari proses pemindahan lokasi. Sebelum ditebar, biarkan plastik yang berisikan benih ikan mengapung di air untuk masa adaptasi dulu dengan lokasi pemeliharaan.

Dalam proses  ini setelah benih ditebar, beri pakan secukupnya sampai glass eel ini membesar hingga memiliki ukuran elver atau sidat fingerling dengan ukuran 10 gram per ekor. Pakan yang baik untuk benih ikan biasanya berupa cacing sutera atau pelet dengan kandungan protein 52-54% dan diberikan 3 kali sehari.

Suhu dan kadar oksigen di air juga harus diperhatikan. Suhu yang ideal untuk pembenihan adalah sekitar 29 derajat celcius dengan kadar oksigen ½ hinga 2 ½ ppm. Ketika sudah mencapai tahap elver, maka proses berikutnya adalah tahapan pembesaran sampai masa panen.

  1. Pembesaran Ikan Sidat

Cara Budidaya Ikan Sidat  berikutnya adalah taha  p pembesaran, ikan sidat ini dipindahkan ke beberapa kolam terpal untuk mencegah kanibalisme dan kematian dini. Pakan ikan selama pembesaran juga sedikit berbeda, dimana ikan ini bisa mengonsumsi udang hidup, kepiting hidup, cacing tanah, dan juga pelet dengan kandungan protein 30 – 35%. Suhu di air juga perlu dijaga di sekitar 29 – 31 derajat celcius.

  1. Panen

Cara Budidaya Ikan Sidat  berikutnya adalh proses untuk kita sabar. Hal ini karena budidaya ikan sidat diperlukan waktu yang cukup lama sebelum bisa dipanen. Dibutuhkan waktu sekitar 2 tahun untuk bisa diekspor dan 1 – 1,5 tahun untuk distribusi dalam negeri.

Meskipun waktunya lama tapi hasil di akhir setelah panen sangat setimpal dengan usaha tekun. Satu ekor ikan sidat dewasa berukuran 200 gram, jadi jika benih yang ditabur sebanyak 1 ton, maka hasil panen akan menjadi 5 ton.

  1. Waspada pada Hama dan Penyakit

Pada saat pembudidayaan ikan ini, kerap terjadi masukknya hama ke dalam kolam ikan seperti kodok. Kodok sangat berbahaya bagi benih-benih yang masih kecil dan berumur kurang dari sebulan karena hama ini bisa memakan habis benih-benih ikan ini dan berletur di dalam kolam.

Oleh karena itu untuk mengatasi ini salah satu cara untuk menghindari ini adalah dengan memasang pelindung untuk menutupi kolam seperti terpal atau anyaman bambu. Selain itu, kolam juga disarankan untuk dipantau secara rutin.

Ikan sidat juga bisa mengidap penyakit yang disebabkan oleh parasit seperti bakteri, virus, jamur, ataupun protozoa, dan non-parasit yang disebabkan oleh factor linkungan, kualitas makan, ataupun turunan. Meskipun tidak sulit untuk membudidayakan ikan sidat, perhatikan juga kesehatannya hingga tetap sehat sampai masa panen.

Cara Budidaya Ikan Sidat di Kolam Terpal, Murah dan Menguntungkan

Bagaimana? Menarik bukan? Apakah Anda ingin budidaya ikan sidat yang banyak keuntungannya ini? semoga artikel ini bermanfaat ya… dan bisa menjadi referensi Anda untuk mengembangkan bisnis untuk budidaya ikan sidat.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *